JOGJA I Hate You! But I Still Love You!

JOGJA I Hate You!

Yogyakarta, ada yang berasal dari sini? Setelah gue baca-baca postingan tentang jogja, gue jadi inget pengalaman gue ke jogja pertama kali beberapa tahun lalu waktu gue masih SMA. Emang sih, tempatnya oke banget buat para wisatawan. Apalagi disana tuh banyak banget yang istimewa, keratonnya lah batiknya lah bakpianya lah awewenya lah #ehkesebut wah pokoknya macem-macem deh. Tapi terlepas dari itu semua, gak tau kenapa pandangan gue sama jogja tuh agak sedikit beda. Dan konyolnya, justru pas pertama kali gue ke jogja lah pandangan gue tentang jogja berubah 180 derajat lintang utara. Ini tuh kaya lo lagi ngebayangin cewek cantik tapi dalemnya batangan. Iyak batangan kayak lo yang cowok-cowok. Udah nggak usah dibayangin :D

Gue jadi pengen cerita pengalaman gue di jogja waktu gue masih SMA dulu. Kesannya dulu banget yak, tenang umur gue masih 20 tahun :D jadi sekitar 3-4 tahun yang lalu.

Jadi waktu itu, gue ada study jogja. Biasalah anak SMA kan suka ada study-study keluar kota gitu, tapi gue denger-denger sekarang tuh udah ada yang keluar negri. Gila sob kenapa dulu gak ada? Gue kan pengen sekali-sekali kenalan sama bule asli gitu hahaha. Kalo di tempat gue sih cuma ada bule depok doang -_- iya gue orang jakarta tapi nyerempet-nyerempet ke depok.

Pagi-pagi buta gue udah prepare dari jam 2 jam 3 gitu dan gak bisa tidur sob. Akhirnya gue begadang dan jam 5 pagi gue berangkat ke sekolah. Gue bersekolah di salah satu SMA negri di jakarta selatan yang kalo gue kesana berasa kayak lagi di hutan sob, BANYAK banget pohonnya. SMAN 109 Jakarta, ada yang tau? gak ada yah. Yaudah gpp, emang sekolah gue gak terkenal. Abis itu gue berangkat sekitar jam 6 pagi. Alhasil, sepanjang perjalanan, di bis gue cuma bisa tidur paling belakang pedahal berisik banget. Ya mau gimana lagi orang belum tidur hahaha. Perjalanannya berasa lama banget, entah macet atau gue uring-uringan belum tidur.

Sampai di jogja tuh sekitar jam 11 malem, lama banget yak? Waktu itu kita nginep di hotel apa gitu gue lupa pokoknya inisialnya M. Terus gue sama 4 temen gue keluar buat jalan-jalan malem plus foto-foto pake camdig. Nah salah satu yang gue benci dari jogja, jogja itu serem kalo malem-malem, bener gak sih? Gila, gimana enggak disana tuh banyak banget suara aneh. Salah satu yang gue denger itu pecahan piring kenceng banget. Oke suara-suara aneh gue abaikan dan lanjut foto-foto. Gak lama, pas lagi foto-foto dari satu tempat ke tempat lain, pas temen gue mau ambil foto, ada dua orang bawa motor boncengan gitu. Gue sih awalnya biasa aja, soalnya itu orang cuma nanya alamat doang ke temen gue. Ternyata apa? Gue ngeliat tangan cepet banget mau ngambil itu camdig dari tangan temen gue yang waktu itu lagi sendiri karna gue dan 3 lainnya udah siap-siap buat difoto *narsis*. Kampreeeet, ternyata dua orang itu JAMBRET dan untungnya camdignya gak berhasil diambil sama jambretnya. Mungkin ngeliat respon gue yang menakutkan jadi tuh jambret takut hahaha #pedahaldalamhatitakutjuga. Gak lama, tuh jambret dateng lagi sambil teriak "MATAN" gue gak ngerti artinya apa. Temen-temen gue yang orang jogja aja pada gak tau artinya. Disini ada yang tau artinya? Yang gue heran, tuh jambret gak gampang nyerah. Gak lama doi dateng lagi, tapi bawa pasukan. Gila, gue cuma berlima mereka bawa pasukan bermotor. Yang bisa gue sama temen-temen gue lakuin cuma lari ke hotel sekenceng-kencengnya. Untungnya kita selamat, gak kebayang kalo gue sampe ketangkep sama mereka. Gak mungkin kan mereka nyamperin cuma buat bilang "s3Lam4t m4lam Kak4k b0Leh knaLan g4k" paling nggak pas pulang bonyok-bonyok muka. Mungkin itu modusnya para jambret di jogja dengan nanya alamat gitu sama para wisatawan yang baru datang. Kalo kalian lagi pergi ke suatu tempat, hati-hati deh dan jangan gampang kebawa sama omongan orang asing. Mungkin itu modusnya buat nyelakain kalian.

Gak sampe disitu kebencian gue sama jogja, malem kedua kita nginep di semacem villa gitu. Yang nakutin, kenapa di latar halamannya itu ada sesajen? Why? Gue sih gak parno ya tapi kebanyakan temen gue itu pada takut. Risih juga sih ada gituan, ada sesajen gitu artinya kan kita gak boleh macem-macem lah di tempat itu. Tapi konyolnya, karna ada kolam renang disana, bukannya takut temen-temen gue malah pada berenang. Gue sih ogah, udah malem dingin sob. Nah disitu mulai ada hal aneh. Salah satu temen gue kepalanya berkucur darah karna kena sikut yang lagi pada berenang. Emang sih namanya juga kena sikut, tapi kena sikut juga gak sampe bocor berkucur darah gitu sampe banyak lagi. Yang bikin parno, temen gue bilang "Wah ini sesajen minta korban nih, mungkin nanti ada lagi" Gila, bisa-bisanya temen gue bilang kayak gitu. Setelah kejadian itu, banyak banget hal yang terjadi. Entah ada yang ngeliat pocong di dalem kamar, kucing putih lompat di kasur, genderuwo lah ini lah itu lah. Agak parno sih soalnya tempatnya emang serem gitu. Karna ada kejadian itu, temen-temen gue pada gak mau tidur di kamar, akhirnya mereka pada tidur di teras. Karna gue gak bisa tidur, gue ngobrol sama penjaga villanya, "Mas, ini tempatnya emang angker ya?" Penjaga villanya jawab gini, "Sebenernya sih gak, mungkin karna penunggunya iseng aja jadi pada digodain" Gila, ini penjaga udah malem masih becanda aja. Akhirnya gue begadang sambil main kartu sama itu penjaga dan ada beberapa temen gue yang ikut.

Besoknya, kita pergi ke alun-alun jogja. Setelah capek liat ini itu dan foto sana foto sini, gue memutuskan untuk makan di deket situ. Gue bertiga sama temen gue makan di pinggiran jalan. Yang bikin gondok, setelah makan ada lagi orang yang suka mangkal disitu. Yap, gue kena PALAK. Dengan pasrah gue kasih tuh preman lima ribu. Bukannya seneng dikasih lima ribu, malah minta nambah kayak makan nasi rames aja nambah. Yaudah, gue kasih dua puluh ribu waktu itu dari pada keperjakaan gue hilang.

Sumpah deh, bukannya senang-senang di jogja malah sedih gue. Semenjak saat itulah rasa kecintaan gue sama jogja sedikit berkurang biarpun ada hal yang gue suka juga sih dari jogja. Seenggaknya gue jadi punya pengalaman kalo sewaktu-waktu gue ke jogja lagi gue bisa lebih berhati-hati sama hal yang seperti itu.

Yea, I Hate Jogja But I Still Love You!

8 Komentar

wah kok bisa gitu, yak.. yang gue tau kata temen-temen gue jogja malah asik-asik tempatnya. :|

Reply

kasian amat lo ya.
padahal gua pengen ke jogja juga. baca artikel ini, gua jadi mikir ulang deh. huft

eh, main main ke blog gua juga ya

Reply

Jadi ngga asik gitu ya jadinya dunia jalanan. Mau di Jogja atau dimanapun. Yang jelas jadi peringatan nih kalau jalan jalan ke luar kota ya .__.

Reply

Gila. Horor juga ya ternyata. Dan. Kenapa. Gue. Baca. Ginian. Malem-malem. :(

Reply

Iya tapi jogja yang sekarang bukanlah jogja yang dulu sob :D

Okee

Reply

Gapapa sob lo bukan di jogja kok :))

Reply

Itu mah lu-nya aja yang sial. Jogja is a nice city and will always be a nice city to visit :)

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca. Jika berkenan, silahkan berkomentar! Komentar apapun dipersilahkan, asalkan tidak ada link aktif dan unsur SPAM.