Malam Mistis yang Kepagian

Belakangan ini gue ngerasa sulit banget buat tidur. Mungkin memang ada sesuatu yang sedang gue pikirkan, kucing peliharaan gue yang ada di rumah misalnya. Yang belum gue kasih makan, belum gue mandiin, belum.. gue.. belai.. Kasian dia.

Oh iya, udah beberapa hari gue lagi di Bandung. Tepatnya di Padalarang deket Kota Baru. Dan kebetulan nanti siang baru mau pulang ke Jakarta. Jadi gue sempetin deh buat postingan di Blog setelah lumayan lama Blog gue yang tercinta ini telah dijadikan tempat tongkrongan para mafia buat dugem.

"Kamu nggak kenapa-kenapa, Blog?"

"Aku Rapopo."

Selama di sini, malam-malam gue terasa panjang sepanjang galaunya orang-orang yang susah Move On (baca: galaunya akut). Dan gue ngerasa orang-orang yang sering galau ini harus diruqyah. Hmm, yaudah, gue ruqyah dulu, ya..

Oke, gue baru selesai diruqyah.

Di sini gue nginep di kontrakan bokap yang kerja di luar kota (Bandung). Karena ada suatu sebab, gue dimintai nyokap untuk nginep beberapa hari. Jadi, kemarin adalah puncaknya kalo gue harus menelan pil asem-manis, dimana gue harus rela membiarkan mata gue melotot di sepanjang malam.

Kemarin malam, sekitar jam delapan, gue nggak percaya kalo Padalarang itu dingin. Jadi gue berniat buat jalan-jalan santai keluar. Dan ternyata, kulit gue yang tipis ini memang nggak sanggup menahan udara yang menusuk ke pori-pori kulit gue yang terdalam. Dinginnn!

Gue heran sama orang-orang disini. Pas lagi jalan-jalan, gue ngeliat orang yang sadar kalo badannya itu kerempeng, tapi cuma pake singlet doang. Dengan udara yang dingin kayak gini, gue cuma bisa bilang, DEWA!

Dan masih banyak style-style berpakaian mereka yang aneh lainnya.

Setelah jalan-jalan santai, gue balik ke kontrakan. Emang dasar kontrakan nggak ada isinya, pas gue masuk dan mengucap Assalamu'alaikum, terdengar sahutan di akhir, kum.. kum.. kum.. Gue kira ada yang jawab. Hmm..

Kemarin gue cuma berdua doang sama nyokap. Karena bokap sedang ada shift malam di kantornya yang nggak jauh dari kontrakan. Karena iseng, gue iseng aja main ke kantornya bokap. Dan kebetulan disana ada kebun pohon sukun yang buahnya sering bokap bawa ke rumah. Namanya juga iseng, ya gue iseng juga buat nimpuk buah itu pake batu kolar. Siapa tau jatoh.

Waktu sudah menunjukan jam sebelas malam, dan gue masih iseng-iseng nimpukin buah sukun pake batu kolar. DEWA! Dan nggak lama setelah itu, gue denger suara aneh. Iya, di telinga gue terdengar suara aneh layaknya cewek yang sedang ketawa-ketiwi. Kuntilanak cekikikan! Gue kabur! Mungkin dia lelah dengan kelakuan gue.

Maafkan aku wahai engkau hantu penunggu pohon sukun!

Gue yang takut langsung kabur ke kontrakan. Dan di kontrakan, gue digoda lagi!

Wahai siapapun engkau, Enyahlah!

Ah, sudahlah.. Gue takut. Dan gue baru sadar kalo gue nulis postingan ini tepat di kontrakan yang baru saja gue ceritakan.

Tuhkan gue jadi merinding. Sekarang udah hampir jam dua pagi dan gue masih sibuk liat nyokap gue yang lagi tidur, mencoba buat ngelanjutin postingan ini, memeriksa.. kamar.. mandi..

Mungkin sampai sini aja, ya. Gue takut beneran! Bye!

23 Komentar

hahahha....
ceritanya serem, tapi dengan pembawaan kamu jadi lucu... udah ciri khas kayaknya...
tapi pengen juga ngerasain pake singlet pagi-pagi di Bandung, moga entar bisa ke Bandung.
*tolong diaminkan*

Reply

gue ngga ngerasa takut bacanya, malah ngakak wkwk. eh coba kalo berhasil nimpuk tuh buah sukun gue minta deh :3

Reply

postingan lu menarik padahal curhat. DEWA!

Reply

Kenapa yang ketawa-ketawa gak diajak ngomong dulu? kali aja kalian cocok.

Reply

Di Bandung mah emang orangnya pada nyentrik, gayanya kayak DEWA!! Hahahaha..
Ihh kamu lagi di Bandung bukannya meet up sama saya ihh.. *oke komen terakhir oot* : ))
Semoga pulang ke Jakarta nggak ada yang 'ngikutin' yak.. Amiin.. ^^

Reply

ruqyahnya cepet amat, jadi merinding
tuh kan merinding beneran

Reply

Hehehe..
Amin.. Semoga lo lekas bisa ke Bandung, Haw..

Reply

Nimpuk sih berhasil, tapi gak jatoh. :3

Reply

Terima kasih telah membaca curhatanku. :)

Reply

Doi cuma bisa ketawa, tapi gak bisa ngomong.

Reply

Ihh kamu mah baru ngasih tau ihh. :p
Amin..

Reply

Yang nge-ruqyah bukan sembarangan orang..

Reply

Jatoh gak buah sukunnya? Itu kayaknya lu diketawain mbak kunti gara2 nimpuk buah sukun tp kaga jatuh2

Reply

sumpah gue ngebayangin lu lagi nimpuk sukun, mbak kuntinya ada di pohon sukun. gue takut beneran! thanks :(

Reply

Tu si tante kunti naksir lo barangkali, pengen kenalan sampe diikutin ke kontrakan hihi...

Reply

Jangan dibayangin atuh neng. :(

Reply

gajadi serem gegara pembawaan cerita yang lucu.

Reply

Komen ini membuktikan kalo gue gagal... bercerita seram...
:(

Reply

hahaha iya pada bener semua, ini malah ga jadi serem ceritanya, malah lucu :p

Reply

:(
Terima kasih sudah membaca ya.. :)

Reply

Kum... kum... kum... itu gema dari suara lo kan maksudnya? :O

Reply

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca. Jika berkenan, silahkan berkomentar! Komentar apapun dipersilahkan, asalkan tidak ada link aktif dan unsur SPAM.